A PHP Error was encountered

Severity: Warning

Message: file_get_contents(http://xml.kompas.com/data/banner_on_keyword/on_keyword.php) [function.file-get-contents]: failed to open stream: HTTP request failed! HTTP/1.1 404 Not Found

Filename: controllers/read.php

Line Number: 346

Siam Niramit, Tidak Boleh Dilewatkan jika ke Bangkok - KOMPAS.com
Jumat, 18 April 2014
Selamat Datang   |      |  
Kompas.com
Jumat, 18 April 2014 | 18:07 WIB
Siam Niramit, Tidak Boleh Dilewatkan jika ke Bangkok
Rabu, 29 Agustus 2012 | 13:05 WIB

A PHP Error was encountered

Severity: Notice

Message: Undefined variable: url_twitter

Filename: views/read_view.php

Line Number: 93

" show_faces="false" width="450" font="arial">
KOMPAS/DWI BAYU RADIUS Seorang pengunjung bercanda dengan gajah tunggangan sebelum menonton pertunjukan Siam Niramit di Bangkok, Thailand, Jumat (10/8/2012). Siam Niramit adalah salah satu pertunjukan paling populer di Bangkok. Pertunjukan itu menceritakan tentang kebudayaan Thailand yang ditampilkan dengan kreativitas tinggi. Namun, penonton tidak diperbolehkan mengambil gambar saat pertunjukan berlangsung.

KEEKSOTISAN kultur tradisional sekaligus kejeniusan inovasi seni panggung. Itulah kesan yang muncul saat menikmati aksi teatrikal Siam Niramit di Bangkok, Thailand, awal Agustus ini. Penampilan tentang kebudayaan Thailand itu memukau penonton sepanjang pertunjukan selama 90 menit.

Penonton dibuat terpana melihat pergantian adegan demi adegan dengan latar panggung dan properti yang luar bisa besar. Mulai dari gunung, perahu, hingga naga bisa berpindah-pindah dengan mudahnya. Pada suatu ketika, bahkan terlihat sungai kecil tiba-tiba muncul di panggung.

”Wah, dari mana asalnya aliran air itu? Mengapa bisa tiba-tiba ada di panggung. Tadi saya belum melihatnya,” gumam sejumlah penonton yang tampak takjub.

Bukan main-main, air itu memang sungguhan, bahkan tergolong dalam. Terlihat seorang pemain teater dewasa, terjun dan berendam hingga sebatas dada. Kecipak air terdengar jelas, demikian pula cipratannya yang nyata. Lain waktu, terlihat adegan badai dan tiba-tiba air jatuh dari atas panggung.

Kapal saudagar seukuran perahu nelayan bermotor merapat dengan mulus. Sementara sampan-sampan kecil hilir mudik. Panorama pegunungan bisa berubah menjadi pantai atau pedesaan dalam sekejap mata. Beberapa penonton dibuat bertanya-tanya, apakah pemandangan itu benar dekorasi atau cuplikan film.

Suasana surga

Tata suara pun sudah tentu apik. Penonton terhanyut tatkala lantunan musik mengiringi panggung yang menggambarkan suasana surga. Sebaliknya, kesan ngeri amat terasa saat adegan neraka memperlihatkan mereka yang tersiksa. Selain itu, ditampilkan berbagai suasana dan kebudayaan berbagai daerah di Thailand.

Tak lupa, pengaruh bangsa-bangsa lain, seperti Tionghoa dan Khmer, juga disuguhkan. Aspek humor tak ditinggalkan dengan mengajak seorang penonton ke atas panggung untuk bermain alat musik semacam angklung. Polah penonton yang kebingungan memainkan alat musik itu memancing para pengunjung yang lain.

Dengan atraksi demikian memikat dan pemain lebih dari 100 orang, tak heran Siam Niramit memegang rekor panggung paling tinggi yang dicatat Guinness World Records. Belum lagi kapasitas gedung yang mampu menampung hingga 1.200 penonton. Bahkan, pawai gajah ikut meramaikan pertunjukan itu.

Sayang sekali, penonton tak bisa mengambil gambar dengan alat apa pun, mulai dari tustel canggih hingga kamera telepon seluler. Mereka yang masuk harus menitipkan kameranya di loket khusus.

Agaknya, itulah penyebab pihak penyelenggara tak mau kecolongan kreativitas yang demikian mengagumkan.

Soal tiket, harganya memang cukup membuat turis berpikir. Setiap penonton dikenai tarif masuk sebesar 1.500 baht atau sekitar Rp 450.000. Namun, harga itu tampaknya sepadan jika menilik gemuruh tepuk tangan dan raut wajah para penonton yang keluar dengan ekspresi puas.

Kerajaan yang memesona

Siam Niramit dalam arti bebas kira-kira terbentuknya kerajaan yang memesona. Tentunya, kerajaan dimaksud adalah Thailand yang dulu bernama Siam. Pertunjukan itu sudah digelar sejak tujuh tahun lalu dan diselenggarakan setiap hari pada pukul 20.00.

Jika hendak menikmati Siam Niramit, wisatawan bisa datang ke Jalan Tiamruammit, Bangkok. Di sana juga tersedia restoran, toko souvenir, dan gajah yang bisa dinaiki. Siam Niramit adalah pertunjukan yang tak boleh terlewatkan jika wisawatan singgah di Bangkok. (Dwi Bayu Radius, dari Thailand)

Sumber :
Kompas Cetak
Editor :
I Made Asdhiana