Selasa, 2 September 2014
Selamat Datang   |      |  
Kompas.com
Selasa, 2 September 2014 | 06:23 WIB
Budayawan: Teater Koma Berpotensi Jadi Industri
Rabu, 22 Februari 2012 | 22:56 WIB

A PHP Error was encountered

Severity: Notice

Message: Undefined variable: url_twitter

Filename: views/read_view.php

Line Number: 93

" show_faces="false" width="450" font="arial">

Kompas/Iwan Setiyawan
Tiga tokoh utama yang akan tampil dalam pementasan 35 Tahun Teater Koma dengan naskah Sie Jin Kwie di Negeri Sihir berpose seusai jumpa pers di FX Mal, Jakarta, Rabu (22/2/2012).

JAKARTA, KOMPAS.com--Budayawan Radar Panca Dahana mengemukakan, Teater Koma yang pada 1 Maret 2012 berusia 35 tahun memiliki potensi untuk menjadi "teater company" pertama di Indonesia.

"Teater Koma adalah teater keluarga pertama di Indonesia, karya-karya yang dipentaskan bisa dinikmati semua umur, kalaupun tidak, nantinya Teater Koma mungkin bisa membuat seksi-seksi seperti seksi teater remaja dan seksi teater anak," kata Radar pada jumpa pers pementasan ke-126 Teater Koma dengan lakon "Sie Jin Kwie di Negeri Sihir", di Jakarta, Rabu.

Aktris sekaligus pendiri dan manajer seni pentas Teater Koma, Ratna Riantiarno, mengatakan bahwa Teater Koma telah dinikmati oleh tiga generasi penonton setia.

"Selama 35 tahun perjalanannya, penonton Teater Koma telah mencakup tiga generasi. Biasanya kalau ayahnya pernah menonton, mereka akan membawa anaknya, dan si anak nantinya akan membawa anaknya pula," kata dia.

Menanggapi hal tersebut, Radar mengaku kagum atas pencapaian Teater Koma selama lebih dari tiga dasawarsa tersebut.

"Teater Koma telah melakukan hal yang belum pernah dilakukan oleh grup teater lain. Dalam 35 tahun mereka telah mementaskan 126 pertunjukan. Jadi dalam setahun rata-rata mereka menampilkan empat pertunjukan, itu ’hatrick’," kata dia.

Ia menilai, kuantitas yang ditunjukkan Teater Koma membentuk kualitasnya sehingga menimbulkan reputasi yang baik. "Teater Koma telah memberi contoh tentang dedikasi dan ketekunan berkiprah di dunia seni," kata dia.

Teater Koma adalah grup teater yang didirikan pada 1977 oleh 12 tokoh seni peran yaitu Nano Riantiarno, Ratna Riantiarno, Syaeful Anwar, Rudjito, Jajang Pamontjak C. Noer, Rima Melati, Titi Qadarsih, Otong Lenon, Cici Goenarwan, Jim Bary Aditya, Agung Dauhan, dan Zaenal Bungsu.

Sumber :
ANT
Editor :
Jodhi Yudono