Selasa, 21 Oktober 2014
Selamat Datang   |      |  
Kompas.com
Selasa, 21 Oktober 2014 | 00:51 WIB
Benda Bersejarah Majapahit Ditemukan
Penulis: | Jumat, 15 April 2011 | 05:06 WIB

A PHP Error was encountered

Severity: Notice

Message: Undefined variable: url_twitter

Filename: views/read_view.php

Line Number: 93

" show_faces="false" width="450" font="arial">

GUNAWAN/INFOGRAFIS KOMPAS
Gambaran umum konsep pemerintahan dari masa ke masa, kompleksitas perwilayahan Majapahit masa lalu, aturan dan kekuatan dalam menjaga kompleksitas perwilayahan Majapahit, memberi gambaran bahwa Majapahit sebagai leader di Asia sesuai masanya.

PACITAN, KOMPAS.com — Seorang warga di Kabupaten Pacitan, Jawa Timur, bernama Kusnan (42) menemukan belasan benda bersejarah yang diduga peninggalan zaman Kerajaan Majapahit saat membuat jalan setapak menuju ke ladang di belakang rumahnya.

Kusnan (42), warga Dusun Purwodadi, Desa Jatimalang, Kecamatan Pacitan, menemukan artefak-artefak kuno itu pada Selasa (12/4/2011) siang dan baru dilaporkan ke Dinas Kebudayaan, Pariwisata, Pemuda, dan Olahraga (Disbudparpora) Pacitan, Kamis (14/4/2011).

"Benda-benda itu saya temukan di bawah batu saat membuat jalan di tanah keluarga Pak Wahid," kata Kusnan.

Benda purbakala yang belum bisa dinilai harganya itu hampir semuanya terbuat dari tembaga atau sejenis kuningan. Benda-benda itu di antaranya berupa cemeti kecil sebanyak lima buah, keris kecil sebanyak empat buah, patung kecil sebanyak 12 buah, dua koin besar bertuliskan huruf palawa, satu buah patung kerbau, dan sekarung koin kuno.

Barang-barang tersebut kini masih disimpan di rumah Wahid selaku pemilik ladang.

"Saat ini saya hanya ingin menyimpannya, belum ada rencana untuk menjual," katanya.

Ia mengaku, sebelum ada penemuan benda bersejarah tersebut, dirinya juga pernah menemukan benda antik berupa nampan yang terbuat dari keramik di sekitar rumahnya.

Artefak kuno berwarna hijau dan terdapat gambar dua ekor ikan itu sampai kini masih ia simpan.

Mengenai asal-usul artefak, pihak Disbudparpora masih akan melakukan penelitian lebih lanjut. Namun, jika mengacu ciri-ciri benda berusia ratusan tahun tersebut, diperkirakan berasal dari zaman Kerajaan Majapahit.

"Kalau melihat ornamen dan bentuk patungnya, kemungkinan memang peninggalan zaman Kerajaan Majapahit. Tapi, pastinya bagaimana, kami masih akan meneliti," kata Kabid Kebudayaan Disbudparpora Pacitan.

Di antara ciri fisik yang biasa dimiliki benda peninggalan Kerajaan Majapahit, lanjut Johan, di antaranya berupa ornamen berupa bunga teratai dan bunga wijaya kusuma.

Kedua jenis bunga itu konon merupakan simbol kerajaan terbesar di Nusantara (Majapahit) pada masanya.

Selain itu, dia juga yakin jika tulisan yang terdapat pada dua keping koin bukanlah aksara jawa, melainkan huruf palawa.

Selain dari ciri fisiknya, dugaan asal-usul benda antik tersebut dari era Majapahit, juga berdasarkan lokasi penemuan, yakni di Desa Jatimalang.

Kawasan itu sendiri berseberangan dengan Desa Tremas, Kecamatan Arjosari, yang selama ini dikenal sebagai area situs bersejarah.

Selama ini Desa Tremas merupakan situs sejarah karena di wilayahnya pernah ditemukan benda peninggalan masa Hindu dan Buddha, antara lain berupa batu kenong dan lingga yoni. Keberadaan dua benda itu bisa dijadikan penanda tempat tersebut dahulu kala merupakan tempat peribadatan.

Selain di wilayah Kecamatan Arjosari, benda-benda semacam itu juga pernah ditemukan di Watukuro, Desa Watupatok, Kecamatan Bandar, serta perlengkapan prajurit kerajaan di beberapa wilayah di Pacitan barat.

"Kami akan meminta bantuan BP3 (Balai Pelestarian Peninggalan Purbakala) Trowulan untuk meneliti hasil temuan ini," kata Johan.

Sumber :
ANT
Editor :
Jodhi Yudono